Anak Sekolah di Banjarnegara Tak Malu Kumpulkan Sampah, Ternyata Ini Manfaatnya

PURWOKERTO.SUARA.COM – Lebih dari 100 kilogram sampah berhasil dikumpulkan para siswa SMAN 1 Sigaluh pada Jumat 1 September 2023.

Sampah tersebut kemudian dimasukan ke bank sampah sekolah selanjutnya dibawa pengepul untuk didaur ulang dan masing-masing kelas mendapatkan uang hasil penjualan sampah untuk kas kelas. 

Koordinator P5 SMAN 1 Sigaluh Heni Purwono mengatakan, Kegiatan tersebut merupakan salah satu rangkaian Projek Profil Penguatan Pelajar Pancasila (P5) dengan tema gaya hidup  berkelanjutan. 

“Bank sampah ini membudaya di kalangan siswa sehingga ketika melihat sampah otomatis akan ingat bank sampah, dan sejauh ini sudah menjadi karakter,” ujarnya.

Baca Juga:Gunung Tertinggi Kedua di Jawa Tengah Terbakar, Gunung Kembarannya Aman

Lebih jauh dia menjelaskan, penegasan dan sosialisasi akan bank sampah  harus terus menerus dilakukan serta dimotivasi oleh para guru.

“Efek dari kegiatan ini sudah terlihat, TPA sekolah tidak lagi penuh sampah plastik,” jelas Heni. 

Pihaknya juga menjelaskan, adanya bank sampah tersebut juga menjadikan ruang guru lebih tertata, pasalnya tumpukan kertas yg sudah menahun dan menggunung bisa masuk ke bank sampah. 

“Banyak sekali sampah kertas yang tahunan teronggok di ruang guru, para guru memberikannya kepada siswa untuk masuk ke bank sampah, sehingga lebih bermanfaat,” jelasnya.

Sementara itu, salah satu siswa SMAN 1 Sigaluh Khalila mengaku ini pengalaman pertamanya berkegiatan bank sampah dan menurutnya kegiatan tersebut sangat bermanfaat. 

Baca Juga:Polres Kebumen Bongkar Modus Baru Peredaran Narkoba, Tak Disangka Disimpan di Benda Ini

“Jadi tahu cara memilah sampah agar harganya dapat maksimal dan kelas kita jadi punya tambahan uang kas,” ungkapnya.

Namun yang paling penting menuturutnya, sampah tidak mencemari lingkungan dan dapat didaur ulang.

Terpisah, pendamping kegiatan dari Relawan Inspirasi Rumah Zakat Bayu Setyo Pramudya Wardana mengungkapkan bank sampah akan member manfaat yang ganda dan luar biasa jika sudah menjadi budaya.

“Tidak hanya mengumpulkan sampah daur ulang, namun dapat juga mengolah sampah organik menjadi pupuk,” ujarnya.

Terlebih di lingkungan SMAN 1 Sigaluh terdapat banyak tanaman buah, pupuk organik tersebut sangat potensial untuk dikembangkan.

“Jadi keberadaan bank sampah dapat membantu dan menopang pemanfaatan secara maksimal untuk lingkungan sekitar dan memberikan manfaat yang lebih,” pungkasnya.**Alw

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *